TikTok menghapus video yang mempromosikan Manifesto Osama bin Laden ke Amerika

Suara.com – TikTok menindak konten yang mempromosikan manifesto yang ditulis oleh Osama bin Laden dan membahas dugaan motivasinya melakukan serangan teroris 9/11.

“Secara proaktif dan agresif menghapus konten ini dan menyelidiki bagaimana konten tersebut bisa masuk ke platform kami,” tulis TikTok di akun X, menurut situs tersebut. TepiJumat (17.11.2023).

Selama beberapa hari terakhir, puluhan video muncul di TikTok tentang manifesto “Letter to America”.

CNN mengatakan thread tersebut telah dilihat “setidaknya” 14 juta kali pada hari Kamis.

Pertama kali diterbitkan pada tahun 2002, manifesto tersebut mengkritik kehadiran pemerintah AS di Timur Tengah dan dukungannya terhadap Israel.

Namun, beberapa pencipta kini mencoba menerapkan kritik ini pada respons pemerintah AS terhadap perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas.

Salah satu video, yang telah dihapus dari TikTok, menampilkan overlay bertuliskan “mencoba kembali ke kehidupan normal setelah membaca ‘Surat Osama Bin Laden’ dan menyadari semua yang kami pelajari tentang Timur Tengah, 9/11, dan ” “Terorisme” adalah sebuah kebohongan.

TikTok tidak lagi menampilkan hasil apa pun saat Anda mencoba mencari “Letter to America”.

“Konten yang mempromosikan surat ini jelas melanggar kebijakan kami dalam mendukung segala bentuk terorisme,” tulis TikTok di X.

“Ini tidak hanya terjadi di TikTok dan telah muncul di berbagai platform dan media.”

TikTok menambahkan bahwa jumlah video yang diposting mengenai topik tersebut “sedikit dan laporan yang sedang tren di platform kami tidak akurat.”

Awal pekan ini, TikTok menolak klaim bahwa mereka bersikap lunak terhadap konten pro-Palestina, mengklaim Instagram dan Facebook memiliki lebih banyak postingan yang diberi tag #FreePalestine daripada #standwithIsrael.

READ  Timnas Amin Lantik 90 Pembicara, Ada Said Didu, Syahganda Nainggolan dan Refly Harun

Platform tersebut juga mengatakan tidak mengizinkan “konten yang tidak akurat, menyesatkan, atau salah yang dapat menyebabkan kerugian signifikan bagi individu atau perusahaan, apa pun niatnya.”



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *